Gedung Bertingkat Bukan Pilihan Yang Bijak

Li Shiqiao menulis bahwa Kowloon Walled City dikaitkan dengan anarki dan pelanggaran hukum; itu adalah 'contoh luar biasa dari ekspresi fisik kota dengan jumlah maksimum dalam bentuk embrio'; dan dia mencatat: "Gagalnya karena jumlahnya tidak pernah dikelola oleh pengetahuan ahli tentang perencanaan, kebersihan dan keselamatan yang teratur." Desain perkotaan yang baik selalu memastikan siang hari yang cukup bagi penghuni dan ventilasi alami yang efisien dari ruang antara bangunan dan ruangan di dalamnya. Contoh ekstrem hyper-density ini, superblok yang padat, hanya bisa berkembang di Hong Kong atau India dengan budaya serakah dan pengembang yang kuat, di mana arsitektur direduksi menjadi komoditas. Tapi itu juga merupakan hasil dari kode bangunan: pada tahun 1960an dan 70an, bandara dalam kota Kai Tak menyebabkan batas ketinggian yang ditetapkan untuk bangunan di 60 meter di atas datum utama untuk pengembangan di Kowloon, yang menyebabkan terjadinya tipikal. Blok Kowloon: blok padat hiper padat dari bangunan setinggi 12 sampai 14 lantai.

Gedung Bertingkat Bukan Pilihan Yang Bijak. Kota-kota bertingkat tinggi yang padat dan padat cenderung padat dan bukan pilihan terbaik. Sementara Kota Walled adalah komunitas perkotaan yang berfungsi ketat (dan sarang untuk kejahatan), namun tidak berkelanjutan dan dampak negatif dari kepadatan terlalu banyak perlahan membuat penduduknya sakit. Bagian berikut menjelaskan kasus-kasus yang dipilih: percobaan perumahan baru di superblok kompak di Singapura, Sydney dan Vancouver yang telah memperkenalkan kepadatan yang lebih tinggi, masing-masing dengan caranya sendiri.

Desain perkotaan yang berkelanjutan dapat mencakup solusi desain 'berteknologi tinggi' serta alternatif 'berteknologi rendah'. Aspek fungsional dan organisasional dari disain urban yang berkelanjutan berfokus pada struktur bangunan, isu-isu spesifik konteks (seperti iklim lokal dan lokal, tradisi dan tipografi arsitektur regional, konteks, bahan bangunan lokal, dll.), Energi matahari, dan daur ulang dan re - penggunaan kain bangunan yang ada

Beberapa pemikiran saat ini di sekitar daerah dengan kerapatan tinggi di China, Singapura atau Sydney dapat diterjemahkan ke kota lain dan menginformasikan pendekatan baru untuk meningkatkan kepadatan dalam kota dan mengurangi urban sprawl, sekaligus mempromosikan rasa komunitas. Di AS dan di Australia, perubahan juga terjadi: sementara banyak penduduk di pinggiran kota tinggal terlalu jauh dari pekerjaan mereka, di sebagian besar kota di Amerika Utara dan Australia, populasi kota terdalam diperkirakan meningkat, terutama di ladang coklat dan perkotaan yang telah dikembangkan situs pembaharuan, karena orang ingin tinggal lebih dekat ke pusat kota dan di pinggiran kota bagian dalam, untuk mengurangi kebutuhan mereka untuk pergi atau melihat-lihat kebun besar.

*, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *.

Bila Anda memantapkan area yang sudah padat, ada pertanyaan apakah infrastruktur yang ada bisa mengatasinya. Salah satu tantangan lain yang dihadapi kota dalam strategi penyisihan mereka adalah publik yang enggan dan perlawanan dari penduduk terhadap kerapatan yang lebih tinggi, seperti yang digambarkan oleh kasus kelompok lingkungan yang memprotes Vancouver. Jika dilakukan dengan baik, kepadatan yang lebih tinggi tidak serta merta menurunkan daya tahan hidup (seperti yang bisa dilihat di kota-kota seperti Singapura, Barcelona dan London). Kepadatan kepadatan yang lebih tinggi dapat diterima oleh penduduk selama pembangunan ini juga menyediakan taman pengobatan baru dan tanaman hijau perkotaan; Tapi taman yang bagus digunakan untuk mengusir tidak bisa menggantikan ruang hijau baru.

Desain perkotaan berkualitas tinggi dapat mengurangi persepsi negatif tentang kepadatan pada skala metropolitan. Kepadatan yang lebih tinggi memerlukan tipologi perumahan yang lebih baik, rangkaian model perumahan kompak dan solusi desain inovatif yang mengintegrasikan kehijauan perkotaan dan ruang publik berkualitas tinggi. Gedung Bertingkat Bukan Pilihan Yang Bijak. Lansekap, atap hijau dan disain ruang masyarakat harus menjadi elemen penting sejak awal perkembangan masing-masing.

Kasus-kasus ini adalah model kompak dan spatially yang kompleks, yang menampilkan tipologi perumahan menengah hingga tinggi, dengan keragaman dan kompleksitas yang bagus, menciptakan 'kota vertikal' dan matriks urbanisme horizontal yang menggabungkan halaman komunal dan ruang balkon setinggi dua kali. .
Pinnacle dan Interlace di Singapura

Negara bagian Singapura memiliki iklim tropis yang lembab sepanjang tahun, yang membuat ventilasi dan ventilasi silang menjadi aspek yang paling penting dari kenyamanan lingkungan. Prinsip desain perkotaan yang berlaku untuk kota-kota dalam kondisi tropis berbeda dengan kondisi sedang ini. Cara yang efektif adalah menggabungkan sistem aktif dan pasif untuk secara radikal memperbaiki kinerja lingkungan bangunan. Menurut Kampung Inggris, Sistem pasif meliputi orientasi bangunan, geometri kompak (area fa├žade yang berkurang mengurangi perolehan panas matahari), posisi strategis dan ukuran jendela untuk ventilasi silang maksimum, lempeng beton termal untuk pendinginan, naungan efektif, insulasi dinding tinggi, atap hijau dan integrasi tanaman hijau perkotaan

Setelah sukses di Pinnacle di Duxton (komplek perumahan publik tertinggi di dunia), Badan Pembangunan Perumahan yang diarahkan oleh pemerintah (HDB) memutuskan untuk melangkah lebih jauh dan bereksperimen dengan pembangunan perumahan yang lebih radikal. Interlace adalah salah satu perkembangan hunian terbesar dan paling ambisius di Singapura, dan ini menghadirkan pendekatan terhadap kehidupan kontemporer di lingkungan tropis dengan mengadopsi tipologi penghunian baru yang memisahkan diri dari blok menara HDB vertikal standar. Puncak adalah kompleks perumahan publik tertinggi di dunia, terdiri dari 7 blok, masing-masing setinggi 50 lantai dan terhubung dengan taman langit dan jembatan di lantai 25 dan 50. Taman atap adalah area yang luas dengan fasilitas rekreasi bagi penghuni.

Hingga saat ini, sebagian besar perumahan di Singapura berada di blok menara generik yang tidak sedap dipandang, namun Interlace adalah sebuah 'desa vertikal' yang saling terkait di mana blok apartemen ditumpuk dalam susunan heksagonal di sekitar delapan halaman, menciptakan kesan ruang terbuka dan fluiditas. Orang bisa mengatakan bahwa Interlace memperkenalkan tipologi baru yang bisa menandai berakhirnya blok menara generik di Singapura. Gedung Bertingkat Bukan Pilihan Yang Bijak. Kompleks berskala besar juga menyediakan pendekatan yang lebih saling terhubung untuk hidup melalui ruang-ruang komunal yang diintegrasikan ke dalam taman sekitarnya yang rimbun (dengan memperkenalkan taman atap yang luas, teras langit yang indah, balkon bertingkat dan daerah hijau subur).